1.500 Prajurit TNI Akan Mengikuti Pelatihan Kurikulum 2013

Jakarta, Kemdikbud — Sebagian anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang bertugas di kawasan terpencil, terluar, dan terdepan (3T) merangkap menjadi guru di sekolah yang berada di wilayah tersebut. Mereka akan menjalani pelatihan Kurikulum 2013 pada akhir Agustus atau awal September 2014 mendatang.

Demikian salah satu butir hasil pertemuan antara Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dengan Markas Besar TNI. Pertemuan yang digelar di Gedung E lantai 5 Kompleks Kemdikbud, Kamis siang, (07/08/2014) itu merupakan tindak lanjut pertemuan Mendikbud dengan Panglima TNI sehari sebelumnya, Rabu, (06/08/2014).

Dalam pelatihan tersebut, peserta dibekali buku Kurikulum 2013 berupa buku pegangan guru dan buku siswa. Dihitung langsung sebagai bahan latihan,ujar Hamid.

Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Dikdas, Sumarna Surapranata mengatakan, pelatihan guru dirancang dengan pola 50 jam. Ia telah menyiapkan 45 narasumber terbaik untuk menyukseskan pelatihan ini. Yang kami rancang sementara pesertanya 1.500 orang dari seluruh negeri, ujarnya.

Pelatihan diselenggarakan di tiga wilayah yaitu timur, tengah dan barat. Ada dua kriteria prajurit TNI yang mengikuti pelatihan ini, yaitu prajurit yang sedang melaksanakan dan yang akan melaksanakan tugas.

Sementara perwakilan dari Mabes TNI, Djaenuri mengatakan, sebagaimana arahan Panglima TNI, prajurit TNI yang bertugas di daerah perbatasan menjalankan dua fungsi. Pertama, pertahanan secara fisik. Kedua, pertahanan secara budaya, ungkapnya.

Djaenuri berharap, sebagai awal, pelatihan difokuskan kepada prajurit yang bertugas di kawasan perbatasan Indonesia dan Malaysia. Sebab di kawasan inilah terdapat titik-titik kerawanan terkait nasionalisme dan bela negara.

Selain pelatihan guru, pertemuan juga membahas rehabilitasi sekolah rusak dan pembangunan unit sekolah baru (USB). Membangun USB, kita arahkan yang satu atap, terutama daerah-daerah yang jumlah siswanya dan komunitasnya kecil, ucap Hamid. Kalau perlu gedung SMA dibangun di dekatnya.

Turut hadir dalam pertemuan Sekretaris Ditjen Dikdas, Thamrin Kasman; Direktur Pembinaan SD, Ibrahim Bafadal; Direktur Pembinaan SMP, Didik Suhardi; Direktur Pembinaan SMK, M. Mustaghfirin Amin; Staf Khusus Mendikbud Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan, Agnes Tuti Rumiati; dan perwakilan dari Direktorat Pembinaan SMA dan SMK.

(Billy Antoro)


Was This Post Helpful:

0 votes, 0 avg. rating

Share:

admin pppptk

Leave a Comment

three + 11 =